Peraduan


Saya menulis ini sambil tersenyum-senyum sendiri. Semenit lalu saya ketawa cekikikan dikelitikin suami sampai teriak kegelian. Candaan itu terhenti karena si bungsu ketuk pintu, dikiranya ada kegaduhan apa gitu. Taunya emak bapaknya lagi main kelitikan kayak anak-anak Ucul, si kucing Persia beranak tiga.


10 menit sebelumnya suami baru saja hendak memasang earphone di kupingnya untuk menonton Netflix dari komputernya. Saya ngomong, dengan nada suara merajuk manja, “Sini dooong, istrinya ditemenin, disayang-sayang. Udah ditinggal kerja dari jam 8 pagi baru pulang jam 9 malem, kan istrinya kangennnn….”

Suami menghampiri saya, duduk dan bersender di sofa. Saya meraih tangannya dan meletakkannya di atas kepala saya. “Naaahhh, gituuu… ubun-ubunnya diuyel-uyel biar ademmm”, ujar saya sambil memeluknya erat dan menguyel-uyel perutnya yang membulat. Hormon oksitosin mengalir deras memenuhi hipotalamus pada otak kami.

5 menit selanjutnya kami gemes-gemesan. Tapi tenang, nggak ada adegan yang perlu disensor kok. Hanya ada percakapan dagelan suami istri yang terdengarnya kayak cuma becandaan, tapi nggak semua pasangan bisa mengkomunikasikan topik itu dengan baik: how to arouse your spouse.

“Jadi begini lhooo, disayang-sayang duluuu, diajak ngobrol duluuu…”
“Lha kalo aku sentuh mesti melengos jadinya kumales”
“Lagian asal main sergap aja, emangnya aku kucing”
“Kan sama aja, ujung2nya ke sana”
“Buat laki2 sama aja, buat wanita mah beda”
“Apa bedanya?”
“Kan udah sering kuajarin moso lupa melulu”
“Kan kita baru nikah 13 tahun”
“Hyaa itu dia, udah 13 tahun”
“BARU 13 tahun, optimis dong”
“Eaaaa. Ya intinya untuk mengakses wanita caranya ya disayang dulu, diajak ngobrol dulu, jangan langsung diserbu. Coba perhatiin aja tiap abis pacaran dapet jatah kan.”
“Nggak juga, kadang biasanya mommy ketiduran”
“Eh iya juga ya, hahaha. Tapi berarti pilihan daddy untuk nggak ke bioskop semalem udah tepat, jadi nggak kecapean karena pulangnya kemaleman, hehehe”
“Yah untung aja filmnya lagi ngga ada yang bagus. Eh emang mommy beneran ga mau ya nonton film Escape Room?”
“Emoh lah. Sinopsisnya aja ngerikno gitu. Eposternya gak menarik blas, orang teriak2. Gitu mau dapet jatah, ya ga bisalah. Udah ilfil duluan. Kayak waktu di Portugal, udah siap eh malah nonton film teriak2, yaudahlah lupakan, syebel.”
“Emang iya ya?”
“Hyaaa, gimana. Makanya kenapa aku gak mau ada TV di kamar kan.”
“Yaudah berarti kalo nginep di hotel cari yang gak ada TVnyaa. Eh mangnya ada?”
“Adalah, Airbnb aja. Kayang yang di Berkeley, eh di Burlingame waktu itu.”
“Itu ada TVnya kok! Di lantai bawah”
“Ya kan di luar kamar, bukan di dalem. Suasana peraduan jangan dirusak sama tontonan apalagi yang teriak2an. Bikin ilpil.”
“Peraduan tuh apaaa lagi”
“Tempat mengadu. Halaaah”

Yah demikianlah percakapan dagelan ramutu malam ini dipersembahkan oleh… oleh apa dan siapa? Mbuhlah, cuma pingin nulis ini aja buat bahan kenangan di masa depan. Eaaa :))

Cheers,
Jakarta, 11 Januari 2019

Powered by Blogger.