Pacaran Minggu Ini

by - Tuesday, May 22, 2018





Photo by @nisadianty

Kalau kamu sering mengikuti postinganku di media sosial, pasti sudah lumayan familiar dengan hashtag #PacaranMingguIni ya. Sebuah hashtag yang disematkan untuk menandai ketika aku pacaran sama suami.


Kenapa pacaran?
Karena ya memang harus berduaan. Nggak boleh diganggu sama anak, ortu, mertua, sodara, teman, tetangga. Apalagi sama anaknya ortu mertua dari sodaranya teman tetangga. #halah #ribet

Kenapa minggu ini?
Karena dijadwalin rutin setiap minggu alias seminggusekali. Dulu waktu suami masih ngantor, jadwalnya tiap Jumat malam, supaya Sabtu-Minggu full buat anak. Sekarang karena mostly Senin-Jumat kami sudah bareng anak2 terus, jadi dijadwalinnya Sabtu siang/sore.

Nggak bosen, gitu?

Yaampun sis, kalo pacaran yang menyenangkan aja bosen, gimana ngelakuin hal-hal lain yang nggak menyenangkan? Pacaran itu kan reward, hadiah setelah melakukan kewajiban-kewajiban kita sebagai orangtua dan suami/istri.

Trus kalo pacaran anaknya sama siapa?
In our case, we’re lucky to have a solid support system. Punya asisten rumah tangga dan personal assistant yang bisa diandalkan. Punya orangtua/mertua yang tinggal satu kota. Banyak saudara yang juga tinggal satu area.

Lha kalo nggak punya support system?
Yaa.. memang agak susah. Eits, tapi jangan menyerah! Dulu aku juga pernah kok bertahun-tahun jadi ibu rumah tangga full tanpa asisten rumah tangga, personal assistant, baby sitter. Cara pacarannya: ngobrol atau nonton bareng pas anak-anak udah tidur J


Kalo ditinggal pacaran, anak-anaknya suka protes nggak?
Nggak. Kami bangun kebiasaan pacaran jadi mereka bisa lihat itu sebagai kebutuhan yang wajar. Karena anak-anak udah cukup gede, dikasih pengertian kalo pacaran rutin itu penting buat jaga kesehatan pernikahan. And we want them to keep this value.

Pacaran setelah nikah tuh ngapain aja sih?

Ya mirip kayak pacaran sebelum nikah sih. Bedanya kalo mau lanjut ke kamar ya halal aja. #halah hahaha. Biasanya kita ngelakuin hal-hal yang disenengin bareng2 aja. Suami seneng nonton, ya aku temenin nonton. Aku senengnya makan bareng, ya kita makan bareng.

Trus apa manfaatnya?
Wah ya banyak. Pertama, refreshing. Bebas tugas dari rutinitas pekerjaan (kantor maupun rumah tangga). Kedua, melancarkan komunikasi. Uneg2 minggu itu bisa dikeluarin dengan santai tanpa baperan. Ketiga, memperkuat relasi. Kita jadi tau apa maunya pasangan kita.

Tapi pasanganku tuh gak romantis, mana mau dia pacaran2..
Menurut ngana suamiku aslinya romantis? Oh tidak sama sekali. Hahaha. Ya bayangin, aku tuh baru dikasih kado ultah setelah 10 tahun nikah! Itu juga karena dikomporin anak-anaknya. Hahahah. Ngasih2 surprise juga baru beberapa tahun belakangan ini kok.

Trus gimana cara bujuk pasangan yang nggak romantis itu biar mau rutin pacaran?
Mulailah dengan menemaninya melakukan hal-hal yang dia sukai. In my case, aku tau dia suka nonton. Ya kutemenin nonton, meski nggak selalu suka filmnya (apalagi thriller, duh!). Sebelum/sesudah nonton kita makan bareng, nah itu aku suka karena aku bebas curcol, lol.

Nggak bangkrut tuh pacaran mulu tiap minggu?
Ya kan pacarannya nggak harus selalu keluar uang atuh neng, akang. Bisa olahraga keliling komplek. Bisa foto2 di taman. Bisa ibadah bareng. Atau kayak temanku Edy Sulistyo dan istrinya, jalan kaki keliling mall menjelang mallnya tutup (apartemennya ada di atas mall).

Intinya banyak cara menuju peraduan pacaran. Coba aja dulu diagendakan. Siapa tau malah ketagihan. Aku tuh dulu gampang uring-uringan. Darah BaBel ala Ahok mengalir tiap kali nggak sabaran. Sejak rutin pacaran, puji Tuhan jadi lebih mudah dijinakkan. Hehehe.

Remember: happy wife = happy kids = happy family. Yakaan? Udah iyain aja :)))

Selamat pacaran! Jangan lupa berbagi kebahagiaanmu sama pasangan dengan hashtag #pacaranmingguini ya, biar kita juga ketularan bahagia J

PS: Below are a few of my #pacaranmingguini posts. You can check the rest by clicking HERE.




Sebuah kiriman dibagikan oleh Nuniek Tirta (@nuniektirta) pada

Sebuah kiriman dibagikan oleh Nuniek Tirta (@nuniektirta) pada



You May Also Like

1 comments