Saturday, June 18, 2016

[gallery]

Tegal Parang, Mampang, Jakarta Selatan



Kemarin pagi setelah ambil raport anak2, saya naik bus Trans Jakarta dari halte Pinang Ranti. Niatnya mau langsung jenguk sepupu di RS Dharmais. Sengaja pilih naik bus karena jalur busway kan sekarang sudah steril, jadi harusnya lebih lancar dibanding naik mobil.



Tapi saya lupa, waktu itu masih jam orang berangkat kerja. Biasanya kalau naik dari Pinang Ranti itu selalu dapat tempat duduk, kemarin boro boro. Saya berdiri berhimpitan dengan penumpang lain di area wanita. Macet pula di tol. Baru sampai Pancoran, saya sudah nggak tahan.



Lapor ke suami, ya sudah pasti disuruh naik Uber saja. “Istri direktur gitu lho”, katanya. #Eaaa. Yang tadinya saya pikir naik bus lebih praktis, ternyata kalau salah jam malah bikin kenceng betis. Ya sudah, saya nyerah!



Akhirnya turun di halte Pancoran Barat. Tadinya mau cari Uber di Smesco, tapi ternyata jauh juga ya jalannya. Entah kenapa kaki malah belok ke Perdatam. Menyusuri gang dan jalanan area jajahan masa kecil dulu. Bedanya, dulu masih anak2 bau matahari. Sekarang, pakai dress dan sunglass plus bawa2 kamera ala turis :p



Seru juga ya nyamar jadi turis di kampung sendiri. Nggak ada yang ngenalin :))



PS: Jaman dulu banget, Tegal Parang sering disebut Kampung Haji. Sebab memang banyak yang sudah berhaji. Dan mayoritas banget muslim di sini. Masjid bersahut2an ketika adzan berkumandang dan ketika ceramah pengajian.



Sabtu, 18 Juni 2016
Nuniek Tirta - play tourist in her hometown



(BERSAMBUNG)

You Might Also Like

0 comments

Subscribe