Karakteristik Perkawinan yang Berhasil (Bagian 1 dari 3)

Thursday, March 05, 2015

Sebelumnya saya telah membahas tentang Keberhasilan Perkawinan dari buku Intimate Relationships, Marriages & Families karangan Mary Kay DeGenova. Masih dari buku yang sama, disebutkan ada 12 karakteristik pernikahan yang berhasil. Karena cukup panjang, maka akan saya bagi dalam 3 bagian. Ini yang pertama ya :) 

12 Karakteristik Pernikahan yang Berhasil: 

1.      Communication(Komunikasi)

Berdasarkan
berbagai penelitian, komunikasi yang baik merupakan salah satu kunci penting
dalam keberhasilan pernikahan. Komunikasi efektif melibatkan kemampuan bertukar ide, fakta, perasaan, sikap,
dan keyakinan sehingga pesan yang disampaikan dapat diterima dan
diinterpretasikan secara akurat oleh penerima, demikian pula sebaliknya.

Namun
demikian, tidak semua komunikasi bermanfaat bagi hubungan. Komunikasi bisa
menjadi produktif maupun destruktif. Mengutarakan kritik dengan cara yang
menyakitkan dapat memperburuk suatu hubungan. Maka itu diperlukan kesopanan,
kebijaksanaan, dan pertimbangan dalam menciptakan komunikasi yang produktif. 

2.      Admiration and Respect (Kekaguman
dan Rasa Hormat)

Salah
satu kebutuhan manusia yang paling penting adalah kebutuhan untuk merasa
diterima dan dihargai. Dua orang yang saling menyukai, yang mengagumi dan
saling mendukung upaya masing-masing, yang bangga dengan prestasi
masing-masing, yang secara terbuka menyampaikan apresiasi satu sama lain, dan
yang membangun harga diri masing-masing mampu memenuhi kebutuhan emosional
mereka dan membangun hubungan yang memuaskan. Saling
menghormati dalam pernikahan meliputi menghargai perbedaan dan menghormati
perbedaan individu sebagai manusia yang penting. 

3.      Companionship (Kebersamaan)

Salah
satu alasan penting untuk menikah adalah kebersamaan. Pasangan yang
pernikahannya berhasil, menghabiskan waktu bersama secara cukup dan secara
berkualitas. Riset membuktikan bahwa pasangan yang saling berbagi minat,
melakukan hal-hal bersama, dan bergaul bersama-sama, dan berada dalam social
group yang sama pula, memperoleh kepuasan lebih dalam hubungan mereka. Namun
demikian, bukan hanya kuantitas saja, naun juga kualitas kebersamaan yang harus
diperhatikan. Kepuasan pernikahan meningkat ketika tingkat komunikasi tinggi
selama menghabiskan waktu luang bersama. Riset menunjukkan bahwa keterlibatan dalam sebuah hubungan –yaitu memberikan
usaha terhadap kelanggengan hubungan itu- sangat penting dalam membina
kepuasan. Wanita cenderung menjaga hubungan dengan cara berpikir dan berbicara,
sedangkan pria cenderung menjaga hubungan dengan cara melakukan aktivitas dan
menghabiskan waktu bersama. 

Banyak
pasangan menjauh hanya karena mereka jarang bertemu satu sama lain. “Kurangnya
waktu bersama bisa jadi musuh paling pervasive
(yang dapat menembus) yang dimiliki oleh keluarga yang sehat.” Interaksi
dalam pernikahan dan kebahagiaan berjalan seiringan. Interaksi dalam jumlah
yang pas berkontribusi terhadap pernikahan yang bahagia, dan pernikahan yang
bahagia cenderung meningkatkan jumlah interaksi. 

Persahabatan,
sama seperti kebersamaan, sangat penting dalam perkawinan. John Gottman telah
mempelajari lebih dari 2000 pasangan dengan cara melakukan wawancara ekstensif
dan merekam video interaksi pasangan. Dalam salah satu studinya, dari 100
pasangan menikah, ia menemukan bahwa bagi wanita, unsur penting dalam
meningkatkan seks, romansa, dan kasih sayang dalam perkawinan adalah dengan
cara meningkatkan rasa persahabatan. Sedangkan bagi pria, kunci meningkatkan seks,
romansa, dan kasih sayang adalah dengan mengurangi konflik, sebab argumen
berarti mengaktivasi respon alami pria “fight
or flight
” dan membuat mereka merasa terancam dan tak bersemangat untuk
seks.  

4.      Spirituality and Values (Spiritual
dan Nilai-Nilai)

Faktor
lain yang berkontribusi pada kesuksesan perkawinan adalah kesatuan
spiritualitas dan nilai-nilai bersama. Pasangan yang berhasil saling berbagi kegiatan spiritualitas; memiliki tingkat
orientasi keyakinan yang tinggi, dan nilai-nilai yang termanifestasi dalam
perilaku religius.

Pasangan
yang taat beragama menunjukkan bahwa agama mereka memberikan kontribusi untuk
pernikahan mereka dalam beberapa cara, seperti dukungan sosial, emosional, dan
spiritual dari keyakinan mereka. Banyak pasangan menikah beralih ke iman mereka
untuk bimbingan moral dalam membuat keputusan dan menangani konflik.

Bersambung

You Might Also Like

0 comments

Subscribe